Departemen Tenaga Kerja Klaim Google Memberikan Kompensasi Yang Kurang Pada Karyawan Wanita

Pada bulan Januari, Departemen Tenaga Kerja AS menggugat Google, mengklaim bahwa perusahaan itu menyembunyikan informasi yang berkaitan dengan audit kepatuhan yang sedang berlangsung. Sekarang, Departemen mengklaim bahwa mereka telah menemukan “kesenjangan kompensasi sistemik terhadap perempuan cukup banyak di seluruh tenaga kerja.”

Selama sidang pengadilan pada hari Jumat, direktur regional DoL (Department of Labor) Janette Wipper menjelaskan bahwa raksasa teknologi tersebut membayar karyawan wanita lebih sedikit dari rekan-rekan pria, menurut The Guardian. Dalam sebuah pernyataan, jaksa regional DoL Janet Herold, mencatat bahwa sementara mereka masih menyelidiki, telah menerima bukti kuat diskriminasi yang sangat signifikan terhadap perempuan dalam posisi yang menghawatirkan di markas Google.

 

Diskriminasi Terhadap Perempuan Dalam Kondisi Mengkhawatirkan di Markas Google

Baca Juga : Apple : Windows 10 Empat Kali Lebih Populer Daripada Mac

 

Google membantah tuduhan ini, tetap kukuh pada pernyataannya “tidak setuju dengan klaim [Wipper ini],” dan bahwa perusahaan telah menemukan bukti dari kesenjangan gaji selama analisis tahunan. Mereka mengklaim bahwa ini adalah pertama kalinya mendengar tuduhan ini, dan bahwa DoL belum menunjukkan informasi tentang metodologi atau data untuk mendukung mereka. Dalam Tweet yang diposting awal pekan ini, perusahaan mengatakan bahwa mereka telah menutup kesenjangan upah antara jenis kelamin secara global.

Gugatan awal dimulai pada saat perusahaan tidak menyerahkan beberapa data yang diminta pada kompensasi karyawan selama audit September 2015. Menurut Google, informasi yang dirahasiakan untuk alasan privasi, mengatakan bahwa permintaan oleh Office of Federal Contract Compliance Programs (OFCCP) adalah “terlalu luas”. perusahaan menolak untuk mengubah informasi ini, dan DoL telah dibawa ke pengadilan.

OFCCPT memastikan bahwa bisnis yang mengambil kontrak federal harus mematuhi hukum federal. Secara khusus, setiap kontraktor yang tidak lebih dari $10.000 dalam bisnis dengan pemerintah selama satu tahun harus tunduk pada peraturan kesempatan kerja yang sama, yang secara khusus melarang kontraktor dari “diskriminatif dalam keputusan kerja atas dasar ras, warna kulit, agama, jenis kelamin, orientasi seksual , identitas gender atau asal kebangsaan.”

Pada bulan Februari, OFCCP meminta summary judgment tentang masalah ini, yang hakim ditolak. Meskipun mengalami kemunduran, DoL tetap menekan. Pada hari Jumat, DoL mengeluarkan pernyataan pra-sidang, yang meminta pengadilan memaksa Google untuk menyerahkan informasi yang diperlukan kepada OFCCP. Sementara tak satu pun pihak tidak setuju perusahaan teknologi tunduk pada peraturan tersebut.

DoL mengatakan bahwa Google tidak terbebani oleh permintaannya, juga tidak akan mengganggu bisnisnya. Badan ini juga mencatat bahwa jumlah usaha yang Google lakukan dengan pemerintah federal tidak relevan ketika datang dengan kepatuhan pada urutan federal.

 
Source : The Verge

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *